Ketahui Fungsi Meja dan Sejarahnya dari Mesir Kuno sampai Modern

Anda mungkin membaca artikel ini sambil duduk di kursi yang cukup nyaman. Kursi memiliki empat kaki, bisa saja bentuknya bervariasi, Anda bisa duduk di sofa panjang dan membaca sambil tiduran.Atau Anda membaca sambil duduk di atas kursi yang memiliki sandaran dan sebuah kursi di depannya. Mungkin juga Anda membaca sambil duduk di sebuah bangku di taman.

Di masa-masa awal, ketika orang-orang duduk, mereka menggunakan benda-benda yang nyaman untuk di duduki. Kayu gelondongan, batu, tunggul atau mereka hanya duduk di tanah. Seringkali, orang bahkan tidak menggunakannya. Di Asia, bahkan sampai hari ini, banyak orang lebih suka sekadar jongkok atau duduk di atas tumit mereka.

Kursi pertama yang muncul dalam waktu yang sangat lama, dan penggunaannya disediakan untuk orang-orang yang sangat penting seperti untuk raja, imam tinggi, dan sejenisnya. Kecuali Anda adalah salah satu dari mereka, Anda benar-benar dijamin untuk menjalani seluruh hidup Anda, tidak pernah duduk di satu tempat. Membiarkan Anda berguling dan mencapai berbagai bagian meja Anda tanpa bangkit.

Jika melihat kembali pada masa sejarah khususnya di Mesir, para Firaun hampir selalu digambarkan dalam duduk di atas orang-orang yang mirip dengan kursi berkaki empat modern, kursi bersandaran tinggi yang begitu umum terlihat di dunia saat ini.

Untuk periode singkat, di Yunani Kuno, sebuah kursi yang disebut kursi ikal muncul, hanya menghilang beberapa abad kemudian. Itu pada dasarnya kursi lipat, diyakini telah digunakan oleh pengrajin dan filsuf. Bersamaan dengan perkembangan kursi ini adalah penemuan klismos, yang menampilkan kaki melengkung dan sandaran melengkung. Hal ini secara luas dianggap sebagai kursi paling indah yang pernah ditemukan.

Ketahui Fungsi Meja Dan Sejarahnya

Meskipun penggunaannya tidak terbatas pada kaum bangsawan, itu tidak umum juga, dan secara misterius, setelah hanya beberapa abad digunakan. Model ini menghilang seluruhnya, seperti kuri, dan tidak muncul kembali sampai abad ke-18 pengrajin Eropa membawa mereka kembali, menggunakan mural dan patung kuno untuk mereproduksi mereka secara akurat.

Orang Romawi Kuno, seperti orang Mesir, menempatkan para imam dan kaisar mereka di atas takhta, dan bermukim di tempat umum menjadi umum di rumah-rumah Aristokratis. Senat Romawi yang terkenal menampilkan tempat duduk bergaya bangku, seperti yang dilakukan di Colosseum, dan teknologi ini disaring ke dalam masyarakat umum, dengan tempat duduk bergaya bangku yang bersaing dengan tempat duduk bangku di antara legiun-barisan pleb.

Tren ini berlanjut dengan kelahiran agama Kristen, dengan tempat duduk bergaya bangku yang mendominasi gereja-gereja, dan campuran bangku dan tempat duduk bergaya bangku yang menyerap kehidupan dan budaya dari pangkat dan file di dunia Barat, sementara kursi (takhta) masih digunakan. hampir secara eksklusif oleh kaum bangsawan. Hingga mulai berubah selama periode Renaissance.

Alasan yang tepat untuk ini adalah subyek dari banyak perdebatan. Tetapi salah satu peristiwa terbesar yang mendahului Renaisans adalah wabah, yang mendefinisi ulang masyarakat Eropa. Cukup mudah untuk membayangkan peristiwa mengganggu seperti itu dapat menyebabkan perubahan model kursi.

Kursi pertama yang direproduksi secara luas berasal dari Renaissance Italia, ketika seorang pembuat kabinet bernama Guise ppe Gaetano Descalzi, yang tinggal di kota Chiavari, ditugaskan oleh Marquis Stefano Rivarola untuk mendesain ulang kursi bergaya Kekaisaran yang mewah yang diperolehnya dari Paris. Desain Descalzi dibuat dari bahan yang lebih ringan dan lebih murah, dengan detail yang kurang terukir di dalamnya.

Meskipun demikian, kursi diproduksi dalam jumlah yang cukup bahwa mereka mulai membuat jalan mereka ke masyarakat mainstream. Mereka dikenal sebagai “kursi Chiavari” ssesuai nama kota tempat mereka pertama kali dibangun.

Perkembangan Kursi di Asia

Sejauh ini, Anda mungkin memperhatikan bahwa selain dari zaman kuno, kisah tentang kursi itu memiliki fokus di negara Barat yang jelas. Ini bukan kebetulan karena kursi modern secara unik adalah bergaya Barat dalam pengaruh dan desain mereka. Tetapi tentu saja, orang-orang di belahan lain dunia telah menemukan jenis tempat duduk mereka sendiri juga.

Di seluruh dunia, Anda dapat mengidentifikasi lebih dari seratus posisi duduk berbeda yang telah menginformasikan perkembangan berbagai gaya kursi, di mana kursi digunakan. Di Cina, kursi umumnya dibangun dengan kursi belakang miring 45 derajat. Bandingkan dengan Barat, yang memiliki kursi-kursi yang memiliki punggung lurus, atau hanya sudut kemiringan yang sangat ringan.

Ini penting, karena Anda dapat melacak sejumlah penanda budaya yang mengejutkan dari preferensi daerah di tempat duduk. Sejak Revolusi Industri dimulai di Barat, pada gilirannya telah memengaruhi preferensi tempat duduk dalam skala global, itulah sebabnya mengapa kursi saat ini adalah sebagaimana adanya. Mari kita lihat lebih dekat beberapa pengaruh tersebut:

  • Budaya yang telah mengembangkan preferensi untuk jongkok, duduk di tikar atau duduk di tumit mereka jauh lebih mungkin untuk mengembangkan solusi penyimpanan di rumah mereka yang lebih rendah ke tanah, dan sangat kecil kemungkinannya untuk tidur di tempat tidur, lebih memilih tikar tidur.
  • Dalam nada yang sama, orang yang tidak suka duduk di kursi jauh lebih suka menggunakan sepatu seperti sandal yang dapat dihapus dengan mudah dan cenderung mengembangkan norma-norma budaya yang melibatkan penghilangan sepatu saat memasuki rumah.
  • Secara budaya, masyarakat yang duduk di kursi mengembangkan berbagai furnitur yang sangat khusus. Jika Anda akan duduk di kursi, maka Anda akan membutuhkan meja, meja, dan meja kerja yang dirancang untuk ketinggian kursi yang Anda gunakan, dan ini, pada kenyataannya, apa yang terjadi di Barat.

Dengan datangnya Revolusi Industri dan bangkitnya produksi massal, menjadi mungkin untuk memproduksi perabot jenis ini dalam jumlah besar, yang cocok dengan kebangkitan kelas menengah, menciptakan permintaan yang semakin banyak untuk jenis barang ini, yang apa yang akhirnya menempatkan kursi di hampir setiap rumah di Eropa, dan kemudian, Amerika.

Pengaruh Perkembangan Teknologi Terhadap Kursi

Sementara Revolusi Industri memungkinkan produksi massal, mengingat sifat dari kursi itu sendiri, dan seberapa lambat desain mereka berubah seiring waktu, sesuatu yang lain diperlukan untuk menjelaskan berbagai jenis kursi khusus yang kita lihat hari ini. Tentu saja teknologi ikut andil dalam hal ini.

Teknologi telah mendorong penciptaan berbagai jenis tempat duduk baru. Sebagai contoh:

  • Pemahaman yang lebih baik tentang sistem muskuloskeletal mengarah pada penciptaan kursi dengan fitur dukungan ergonomis yang lebih baik.
  • Pemahaman yang sama ini menghasilkan penciptaan kursi pijat pertama.
  • Munculnya PC dan platform sistem permainan menyebabkan terciptanya kursi game khusus.
  • Karena teknologi medis terus berkembang, kursi-kursi gigi telah berubah secara dramatis, tetapi perubahan-perubahan yang paling mencolok terhadap penggabungan teknologi ketika perangkat-perangkat baru ditambahkan pada mereka dan mesin gigi yang selalu menyertainya.

Siapa yang tahu bahwa kursi itu memiliki sejarah yang berliku? Meskipun kita mungkin tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan bagi kursi, satu hal yang dapat kita katakan adalah bahwa apa pun bentuknya, kursi itu akan menjadi bagian yang penting dalam kehidupan manusia.

Artikel "Based Knowledge"

Youtube Channel

About Us

Proses finishing menggunakan cat Besi dan Plitur atau Pernis kayu membutuhkan cara yang tepat dan juga insiprasi yang bervariasi. Anda bisa mendapatkan banyak inspirasi sekaligus mengetahui cara finishing yang tepat dan produk berkualitas melalui waterbasecoating.com

©2015 - 2021 WaterbaseCoating.com - by DH