Finishing Patina Menggunakan Cat Kayu Water Based Biovarnish

Apa sebenarnya patina? Pertanyaan yang sering muncul ketika sebuah furnitur dengan warna patina muncul. Cara terbaik untuk menjelaskannya patina adalah “proses.” Sama seperti hal-hal dari waktu ke waktu, finishing patina memakai proses logam / baja atau seng untuk memunculkan tekstur logam mentah, warna dan meningkatkan tampilan logam saat ini.

Patina adalah noda yang dihasilkan oleh proses kimia yang terbentuk di permukaan banyak jenis logam. Ketika terkena unsur-unsur, pelapisan berbagai senyawa kimia, seperti oksida dan karbonat terbentuk di permukaan. Dengan menggunakan proses ini, ia menciptakan penampilan yang sudah usang pada logam atau seng yang akan terus berubah seiring waktu.

Jadi alih-alih memiliki produk yang dicat padat, Anda dapat memilih opsi patina di mana Anda menyimpan tampilan furnitur logam dari waktu ke waktu sambil tetap berusaha mencocokkan dekorasi rumah Anda saat ini.

Apakah warnanya terus berubah? Ya, itu bisa. Patina adalah proses penuaan yang konstan bahkan setelah difinishing. Unsur cuaca dan lingkungan dapat mempengaruhinya bahkan dengan menyebabkannya berkarat.

Patina adalah bagian dari bentuk karat dan penuaan. Itu juga dapat sepenuhnya bergantung pada logam itu sendiri dan bagaimana ia merubah warnanya dan terus merubahwarnanya seiring waktu.

Istilah patina mengandung arti untuk sejumlah bahan, termasuk logam dan kulit. Ketika mengacu pada patina, tampilan wajah furnitur yang sudah tua karena terpapar elemen alami atau diperlakukan dengan produk buatan manusia yang mengubah tampilan permukaan.

Sementara metode buatan manusia bisa efektif dalam menciptakan tampilan yang lapuk, namun ada juga pabrik furnitur yang lebih suka membiarkan alam melakukan pekerjaan mereka untuk menciptakan tampilan furnitur patina yang hanya diberikan oleh waktu.

Bagaimana proses penerapan patina? Patina yang diaplikasikan, atau penuaan adalah hasil akhir yang sangat populer pada furnitur kayu selain material logam seeprti yang telah dijelaskan di atas. Banyak proyek DIY mencari untuk mencapai tampilan patina palsu dengan menggunakan berbagai alat seperti wol baja, cuka dan bahkan ujung pahat dan palu. Metode ini dapat hemat biaya tetapi akan membutuhkan waktu dan upaya untuk mencapai tampilan patina sempurna.

Finishing Patina Menggunakan Cat Kayu Water Based

Bagaimana Anda bisa tahu itu patina yang asli? Jadi, apa tanda-tanda penting dari patina kayu alami? Patina kayu alami akan memiliki rona keabu-abuan ke permukaan, dengan warna asli dari kayu yang terletak tepat di bawah permukaan. Seringkali, kayu dengan patina alami akan memiliki pori yang lebih menonjol, bersama dengan banyak karakteristik asli dari ketika pertama kali difinishing atau juga dapat memiliki tanda dari ketika struktur dibangun.

Bagaimana Anda membedakannya? Anda harus bisa membedakan antara patina yang asli dan tidak jika Anda ingin membeli furnitur patina. Untuk itu ada cara yang paling mudah dan bisa dilakukan untuk membandingkannya. Ketika membandingkan patina alami, carilah beberapa karakteristik ini:

  • Tanda-tanda aus dan rusak seperti lubang paku atau tanda kapak / kapak
  • Prori-pori yang ditingkatkan
  • Nada abu-abu
  • Kedalaman dalam perubahan warna

Sementara untuk jenis patina pada furnitur kayu yang dibuat mungkin memiliki beberapa karakteristik yang tercantum di bawah ini:

  • Nada coklat
  • Sedikit tidak ada ketidaksempurnaan dalam kayu
  • Lapisan cat berwarna abu-abu atau biru muda

Cara Finishing Kayu Patina dengan Cat Water Based

Perabotan yang terlihat usang dan didaur ulang kadang-kadang lebih baik daripada gaya modern terbaru. Nah jika di atas Anda mempelajari bahwa warna patina pada furnitur ada yang asli dan tidak, mengapa Anda tidak mulai mencoba untuk menciptakan furnitur patina sendiri.

Di atas dijelaskan ada beberapa kelemahan yang mungkin Anda dapatkan. Namun kini teknologi cat water based membawa Anda pada produk cat yang akan membuat furnitur lebih dekat dengan tampilan aslinya.

Tampilan vintage tidak hanya untuk furnitur yang berdiri sendiri, Anda dapat membawa tampilan yang sudah usang ke kamar mandi atau dapur dengan lemari yang rusak. Mencari di pasar loak dan toko barang antik dapat menghasilkan barang-barang usang yang asli, tetapi itu membutuhkan waktu dan uang.

Anda dapat dengan cepat dan murah mendaur ulang lemari modern sendiri untuk mendapatkan tampilan patina hanya dengan beberapa bahan dan teknik sederhana. Finishing patina satu kabinet, misalnya dapat digunakan di kamar mandi, atau seluruh ruangan lemari dapur untuk menambah penampilan baru dengan warna patina yang akan membawa gaya vintage menjadi lebih menarik.

Finishing Patina Menggunakan Cat Kayu Water Based

Berikut ini beberapa cara mudah yang bisa Anda lakukan. Gosok seluruh kabinet dengan amplas aluminium oxide grit 60 hingga 120 grit atau gunakan sander listrik untuk menghilangkan lapisan cat sebelumnya. Jika kabinet sebelumnya dicat, amplas lebih keras sehingga sebagian dari kayu yang dicat telah hilang, warna kayu asli akan segera terlihat setelah pengamplasan. Berikan perhatian khusus ke tepi dan sudut, bulatkan sedikit agar terlihat usang.

Tambahkan tanda-tanda yang rusak akibat cuaca seperti penyok, goresan dan gouges menggunakan apa pun yang mungkin Anda miliki di sekitar rumah. Anda bisa menciptakan penyok ke kayu dengan palu, gunakan paku dan seret paku atau sekrup di permukaan untuk menggaruknya. Saat memalu, konsentrasikan pukulan di area umum yang sama sehingga terlihat lebih seperti kekurangan yang tidak disengaja. Gunakan pemecah es untuk menumbuk lubang kecil di kayu. Gosok dengan wol baja lakukan sesuai arah serat kayu untuk menambahkan goresan halus. Jika cara itu sulit Anda bisa menggunakan sikat kawat yang masih bersih untuk menggosokannya searah serat kayu. Anda akan dengan cepat mendapatkan cacat kayu yang terlihat alami. Bersihkan debu atau serpihan dengan lap basah.

Anda sudah mendapatkan matrial yang siap diberikan tampilan patina. Anda bisa menggunakan produk-produk dari Biovarnish yang merupakan cat water based dengan teknologi tinggi. Gunakan produk primer, glaze dark grey, sanding selaer, glaze black dan juga sentuhan akhir dari clear coat detah matte.

  • Pertama aplikasikan primer coat yang telah dicampurkan air. Untuk pencampuran semua jenis cat perhatikan penjelasan pada setiap kemasan. Semprotkan ke seluruh permukaan kayu hingga rata tunggu kering dan amplas ambang dengan amplas grit 400.
  • Kedua gunakan Glaze dark grey yang sudah dicampur dengan air dan semprotkan ke seluruh permukaan. Hapus sisa cat dengan kain yang sudah dibasahi hingga tersisa cat pada bagian serat saja. Aplikasikan sanding sealer kemudian dengan disemprot dan tunggu kering lalu amplas kembali.
  • Ketiga aplikasikan Glaze black yang sudah dicampur air dan semprotkan. Tunggu 5 hingga 10 menit lalu hapus kelebihan cat pada permukaan dengan kain yang sudah dibasahi. Maka akan tertinggal warna hitam dengan silver pada serat kayu.
  • Terakhir aplikasikan Clear Coat Death Matte yang sudah dicampur dengan air. Semprotkan secara merata ke permukaan kayu dan dapatkan kering sempurna selama 24 jam. Simpan kabinet dalam ruangan yang memiliki sirkulasi udara baik bebas debu.

Artikel "Finishing Idea"

Youtube Channel

About Us

Proses finishing menggunakan cat Besi dan Plitur atau Pernis kayu membutuhkan cara yang tepat dan juga insiprasi yang bervariasi. Anda bisa mendapatkan banyak inspirasi sekaligus mengetahui cara finishing yang tepat dan produk berkualitas melalui waterbasecoating.com

©2015 - 2021 WaterbaseCoating.com - by DH