Kenali Serat Kayu yang Ada Pada Furnitur untuk Hasil Finishing Terbaik

Secara teknis, kata pori mengacu pada orientasi serat sel kayu. Itu sangat berbeda dari figur, yang menggambarkan pola khas yang sering dihasilkan dari berbagai orientasi pori-pori. Untuk memahami ini, mungkin membantu untuk memikirkan arah kata mengikuti kata gandum. Semua jenis pori-pori kecuali pori-pori lurus bisa menjadi berkah atau kutukan.

Karena kayu dengan apa pun selain pori-pori yang lurus dapat digergaji untuk menghasilkan sosok yang kadang-kadang indah, pori-pori yang menyimpang menjadi berkah. Dalam aplikasi struktural, seperti konstruksi rumah, kayu (kebanyakan kayu lunak) dengan selain pori-pori lurus kehilangan beberapa kekuatan. Dan papan kayu keras tanpa porian lurus membutuhkan perawatan ekstra dalam pemesinan untuk menghindari robekan dan reaksi lainnya.

Tekstur berarti ukuran relatif serta jumlah variasi ukuran sel-sel kayu. Ini adalah sel dan bagaimana mereka diatur dalam band yang disebut sinar, dan ukuran dan distribusi pori-pori, yang membuat perbedaan antara kayu bertekstur halus dan kayu yang bertekstur kasar. Tukang kayu, meskipun, mengatakan “halus” dan “kasar” daripada menggunakan tekstur kata untuk menggambarkan karakteristik kayu ini. Dan Anda tidak harus menjadi ahli teknologi kayu untuk melihat serta merasakan perbedaan dalam hal pori-pori.

Ketika bahan finishing kayu mengacu pada kayu keras sebagai porian terbuka atau porian dekat, mereka berbicara tentang ukuran relatif dari pori-pori. Ini menentukan apakah permukaan membutuhkan aplikasi wood filler untuk mendapatkan hasil finishing yang lebih halus.

Tipe Serat Kayu

Karena cara kayu tumbuh, setiap papan memiliki arah pori yang pasti, sejajar dengan panjang sel longitudinal. Pori-pori muncul berbeda tergantung pada bagaimana papan itu digergaji.

  • Ketika Anda memotong papan di atas pori (tegak lurus terhadap arah pori dan cincin pertumbuhan), Anda mengungkapkan porian akhir.
  • Potong kayu sejajar dengan arah pori dan bersinggungan dengan cincin pertumbuhan, dan Anda akan melihat pori-pori polos (juga disebut tangensial atau pori datar).
  • Potong sejajar dengan arah pori tetapi melalui jari-jari cincin pertumbuhan untuk melihat pori seperempat (juga disebut sebagai pori radial).
  • Kedua pori datar dan pori seperempat kadang-kadang disebut porian panjang.
Kenali Serat Kayu Yang Ada Pada Furnitur

Banyak tukan kayu menggunakan beberapa metode untuk memotong pohon, yang masing-masing mengungkapkan pola pori-pori yang berbeda.

  • Metode yang paling umum adalah penggergajian biasa karena menghasilkan jumlah kayu yang dapat digunakan paling tinggi. Penggergajian dimulai dengan melihat beberapa papan dari satu sisi batang kayu, mengubahnya 90 derajat dan melihat beberapa lagi, dan berlanjut dengan cara ini “menggergaji” log. Papan gergajian polos menunjukkan porian datar di wajah mereka dan pori seperempat di tepi.
  • Penggergajian itu mungkin juga kuartal melihat log. Pertama, dia melihat log di perempat, kemudian memotong setiap kuartal menjadi papan, baik dengan memotong papan dari dua sisi datar secara bergantian atau dengan menggergaji perempat (membuat potongan paralel). Papan Quartersawn menunjukkan sebagian besar pori-pori seperempat di wajah mereka dan porian rata di tepinya.
  • Pada permintaan khusus, penggergaji akan tinggal melihat log untuk tukang kayu, gergaji menggergaji seluruh log. (Ini kadang-kadang disebut menggergaji melalui dan melalui.) Penggergajian langsung menghasilkan banyak papan yang lebih lebar daripada metode lain, dan papan ini menunjukkan sebagian besar pori campuran – pori rata dekat pusat wajah dan pori seperempat di dekat tepi.

Tekstur yang Ada Pada Kayu

Ukuran, jenis, dan pengaturan sel-sel kayu berbeda dengan spesies, dan ini juga mempengaruhi penampilan pori-pori. Tekstur kayu ditentukan oleh ukuran relatif sel longitudinal. Spesies kayu dengan sel-sel besar dikatakan memiliki tekstur kasar, sementara mereka dengan sel yang lebih kecil memiliki tekstur yang bagus.

Kayu keras memiliki elemen kapal, jenis sel longitudinal khusus berdiameter jauh lebih besar daripada sel di sekitarnya. Ketika bejana ini diiris terbuka, mereka meninggalkan lubang kecil di kayu yang disebut pori-pori. Pori-pori ini memberi kayu keras tampilan yang berbeda dari kayu lunak, yang tidak memilikinya. Beberapa kayu keras memiliki konsentrasi pori-pori yang lebih besar di kayu pegas – ini dikenal sebagai kayu yang berpori cincin. Kayu keras di mana pori-pori didistribusikan secara merata di seluruh springwood dan summerwood adalah cincin-difus. Susunan pori-pori memiliki efek yang sangat besar pada pori-pori. Kayu keras cincin memiliki pola garis yang jelas atau kuat, sedangkan pola pori dari stok cincin-diffuse jauh kurang jelas.

Pori-pori kayu juga tersedia dalam berbagai ukuran. Woods dengan pori-pori besar yang mudah terlihat oleh mata telanjang dikatakan memiliki pori-pori terbuka. Mereka yang memiliki pori-pori yang lebih kecil, hingga yang kecil untuk melihat dengan jelas, memiliki porian yang tertutup. Kayu pori-pori terbuka tampak lebih kasar daripada kayu dengan porian tertutup karena permukaannya tidak semulus itu. Ketika kayu digergaji dan pori-porinya terbelah, pori-pori yang terbuka menciptakan lembah dan keretakan kecil. Seringkali pori-pori ini harus diisi sebelum kayu selesai sehingga permukaannya akan kering ke permukaan yang rata dan halus.

Bahan Finishing untuk Segala Macam Pori Kayu

Melihat adanya pori kayu yang masih akan tetap berfungsi setelah diolah menjadi furnitur, maka Anda perlu menggunakan bahan finishing yang tepat untuk menutup pori pori kayu tersebut. Nah jika Anda ingin menggunakan bahan finishing mak perlu dipilih apakah akan menggunakan bahan water based atau solvent.

Diantara keduanya, manakah yang berfungsi lebih baik pada pori kayu. Anda bisa memilih keduanya karena kedua bahan tersebut sama-sama dapat mengisi pori kayu dengan baik dan juga memberikan warna natural maupun solid pada kayu.

Hanya saja yang membedakan adalah bagaimana proses yang akan Anda lakukan. Apakah Anda akan memutuskan untuk menggunakan bahan finishing yang sulit atau lebih mudah. Bahkan Anda perlu memutuskan apakah Anda ingin menggunakan bahan finishing yang murah atau mahal.

Kenali Serat Kayu Yang Ada Pada Furnitur

Apabila Anda ingin bahan finishing yang murah maka pilihan cat water based sangat baik. Bahan pelarut berupa air membuat Anda hemat dalam mengeluarkan uang tidak membali bahan pelarut thinner.

Sedangkan masalah keamanan cat water based juga akan lebih unggul ketika digunakan pada furnitur. Berhubungan dengan hasil finishing, untuk memunculkan serat kayu Anda membutuhkan bahan finishing yang tentu saja memiliki nilai transparansi tinggi.

Apabila Anda ingin memperlihatkan serat kayu maka Anda bisa menggunakan bahan finishing water based yang tentu tidak akan memberikan efek menguning di masa mendatang. Berbeda dengan bahan finishing solvent yang memiliki resiko efek menguning karena tingginya kandungan formalin di dalamnya.

Bagi Anda yang ingin menutup pori pori kayu maka Anda bisa mengandalkan penggunaan wood filler terlebih dahulu. Wood  filler akan mengisi pori-pori kayu dan membuat Anda lebih mudah melindungi dan mengecat di atasnya.

Menggunakan wood filler artinya Anda akan menggunakan bahan finishing dengan warna natural, namun jika Anda ingin menggunakan warna solid sebaiknya gunakan dempul kayu yang juga akan menutup warna asli dari kayu. Setelah itu Anda bisa melanjutkan dengan menggunakan cat.

Artikel "Based Knowledge"

Youtube Channel

About Us

Proses finishing menggunakan cat Besi dan Plitur atau Pernis kayu membutuhkan cara yang tepat dan juga insiprasi yang bervariasi. Anda bisa mendapatkan banyak inspirasi sekaligus mengetahui cara finishing yang tepat dan produk berkualitas melalui waterbasecoating.com

©2015 - 2021 WaterbaseCoating.com - by DH