Jenis Kayu yang Tepat untuk Rangka Atap Tahan Rayap, Kuat dan Kokoh

Rangka atap berbahan kayu masih sering digunakan oleh masyarakat. Perlu diketahui jenis kayu yang tepat untuk rangka atap agar terhasilkan rangka atap yang kokoh dan awet.

Salah satu bagian dari konstruksi rumah yang harus dierhatikan adalah bagian dari rangka atap rumah. Rangka atap rumah yang kokoh dan juga kuat pastinya dapat menopang genting atau atap dengan baik. Selain itu, bahan untuk atap juga harus diperhatikan. atap biasanya terbuat dari bahan kayu yang kuat dan juga kokoh. Atap rumah harus dipilih dari kayu yang berkualitas agar lebih awet dan juga tahan lama.

Jenis Kayu Yang Tepat Untuk Rangka Atap

Seringkali orang-orang tidak memperhatikan bahan atap yang digunakan, apalagi jika bahannya terbuat dari kayu. Kayu apa saja yang tepat untuk digunakan sebagai rangka atap? Berikut ini jenis kayu untuk rangka atap anda agar lebih kuat dan juga kokoh.

7 Jenis Kayu Yang Tepat Untuk Rangka Atap

  1. Kayu meranti

Kayu meranti biasanya digunakan untuk bahan konstruksi bangunan. Kayu meranti cocok untuk digunakan sebagai bahan rangka atap karena kayu ini memiliki batang yang lurus, dengan ukuran yang besar serta tidak bercabang, jadi akan mudah untu dibuat menjadi rangka atap rumah anda. Jenis kayu ini termasuk jenis kayu yang awet namun memiliki tekstur yang agak kasar dan merata.

  1. Kayu bangkirai

Salah satu jenis kayu yang cukup populer dan juga dikenal oleh masyarakat ini ternyata daat anda jadikan sebagai bahan dari rangka atap anda. Kayu bangkirai juga termasuk kayu yang kuat namun memiliki tekstur yang hampir sama denga kayu meranti yaitu agak kasar.  Selain digunakan untuk bahan bangunan, kayu ini uga digunakan untuk bahan pembuatan kapal.

  1. Kayu mersawa
Jenis Kayu Yang Tepat Untuk Rangka Atap

Kayu mersawa merupakan kayu yang awet dan juga biasanya digunakan untuk bahan bangunan. Selain sebagai bahan bangunan, kayu ini juga dijadikan sebagai bahan pembuatan kapal. Tekstur dari kayu ini adalah agak kasar dan merata hampir sama dengan kayu meranti dan juga bangkirai.

  1. Kayu kapur

Kayu kapur merupakan jenis kayu yang biasanya digunakan sebagai bahan bangunan, kusen, dan dapat pula digunakan sebagai bahan pembuatan rangka atap rumah. Kayu ini juga memiliki tekstur yang agak kasar dan merata. Selain sebagai bahan bangunan, kayu ini juga digunakan sebagai bahan pembuatan kapal pula.

  1. Kayu mahoni

Kayu mahoni berasal dari pohon mahoni dengan ciri-ciri daun yang kecil. Kayu ini cukup mudah untuk ditemukan, karena biasanya banyak ditanam di pinggir-pinggir jalan. Kayu ini selain dapat digunakan sebagai bahan rangka atap, juga dapat digunakan untuk membuat pintu atau jendela. Tekstur dari kayu mahoni ini sedang dan dapat digunakan sebagai bahan bangunan yang lainnya.

  1. Kayu sonokeling

Kayu sonokeling banyak diekspor ke luar negeri karena dapat digunakan sebagai bahan untuk gitar maupun sebagai pembuatan alat olahraga. Kayu ini memiliki tekstur yang sangat halus dan tergolong sebagai kayu yang kuat dan awet.

  1. Kayu bayur

Kayu bayur memiliki tekstur yang agak kasar dengan tingkat keawetan sedang. Kayu ini biasa digunkan sebagai bahan bangunan, lantai pertukangan, bahan mebel, korek api dan juga bahan untuk membuat sisir.

Demikian beberapa jenis kayu yang dapat anda jadikan sebagai bahan dari rangka atap anda. Pastikan pilih kayu yang berkualitas dan juga tahan lama agar tidak mudah terserang rayap dan juga serangga pemakan kayu yang lainnya. Perhatikan setiap tekstur dari kayu sebelum anda memilih kayu yang tepat. Cari inspirasi yang lainnya untuk kayu jenis yang lainnya yang dapat anda jadikan sebagai rangka untuk atap anda.

Baca juga : jenis kayu kuat dan tahan lama untuk konstruksi bangunan

Upaya Menciptakan Rangka Kayu Rumah Ekspose Lebih Tahan Lama

Memilih jenis kayu adalah bagian utama dan terpenting untuk rangka kayu sebuah rumah. Tapi usai pemilihannya Anda juga tidak boleh lupa akan perlakuan selanjutnya. Kayu yang kuat sekalipun butuh perawatan seperti pemberian bahan pengawet serta finishing. 

Apalagi jika Anda memutuskan untuk menggunakan jenis struktur atap ekspose yang terlihat. Otomatis kayu harus dipercantik dan diawetkan dengan bahan yang tepat. Ada dua langkah mudah yang bisa Anda ikuti. 

Langkah 1. Memberikan Bahan Pengawet Kayu

Sekuat dan seawet apapun kayu Anda harus diberikan bahan pengawet agar lebih awet dari jamur, rayap serta perubahan cuaca. Oksigen akan mempercepat proses oksidasi pada kayu dan jika bahan pengawet digunakan maka akan mencegah proses tersebut. 

Ada jenis bahan pengawet ramah lingkungan yang bisa Anda gunakan yaitu Biocide SFP dan juga Biocide Insecticide. Kedua bahan ini bisa digunakan dengan cara mencampurkannya dengan air terlebih dahulu. 

Setelah itu larutan pengawet bisa Anda masukkan atau jika perlu rendam kayu ke dalamnya. Dengan begitu bahan pengawet akan menyerap ke dalam pori kayu dan setelah itu baru keringkan kayu. 

Kebanyakan produsen kayu akan melakukan treatment ini, jadi Anda bisa menanyakan terlebih dahulu sebelum membeli kayu. Apakah kayu tersebut sudah melalui treatment yang tepat atau belum. 

Apabila sudah maka Anda bisa lanjut ke langkah berikutnya, tapi jika belum maka langkah ini wajib dilakukan beberapa hari sebelum langkah kedua. Sebaiknya lakukan cara ini sebelum kayu dipasang. 

Langkah 2. Finishing Struktur Kayu

Jika langkah pertama dilakukan sebelum perakitan struktur rumah, langkah kedua ini justru dilakukan sesudahnya. Jadi Anda bisa dengan leluasa mengecat setelah struktur dipasang. Hanya saja Anda perlu memperhatikan jenis bahan finishing apakah yang digunakan. 

Khusus untuk struktur kayu Anda tidak bisa menggunakan pernis kayu biasa. Akan lebih baik untuk menggunakan pernis yang cocok untuk outdoor bahkan bahan polyurethane. Bahan tersebut biasa untuk finishing lantai atau dinding kayu jadi Anda tak perlu sering mengaplikasikannya. 

Soal warna, Anda bisa menambahkan wood stain yang sesuai dengan warna kayu agar tampilannya lebih tajam. Untuk kombinasi ini, produk water based sangat disarankan karena tidak akan menimbulkan toxic ke udara dan menjadi polutan. 

Produk yang tepat tidak lain adalah Biovarnish yang memiliki kelengkapan produk dari wood filler, wood stain dan clear coat. Hanya saja agar kayu lebih terlindungi Anda bisa mengganti clear coat dengan Biothane yang terbuat dari polyurethane water based. 

Sama-sama berbahan dasar air sehingga kompatibel saat diaplikasikan satu sama lain. Ditambah lagi kayu akan memiliki warna serta perlindungan yang sesuai. Langkah-langkah aplikasi singkat yang bisa Anda ikuti adalah sebagai berikut:

  1. Tutup permukaan berlubang serta pori kayu dengan Biovarnish wood filler terlebih dahulu. Anda bisa mencampurkannya dengan sedikit air agar mudah diaplikasikan. Untuk menghaluskan cukup amplas setelah filler kering. 
  2. Berikan warna dengan Biovarnish wood stain yang telah dilarutkan dengan air. Jangan lupa untuk memilih warna yang tepat dan Anda bisa mengaplikasikannya beberapa kali hingga warna merata.
  3. Terakhir aplikasi Biothane yang sudah dilarutkan dengan air. Anda cukup menguaskan ke seluruh permukaan dan tunggu kering semalaman. 

Selama proses finishing Anda tidak akan terganggu dengan aroma keras sekalipun bahkan alat aplikasinya hanya kuas. Sehingga Anda bisa menjangkau area tersulit sekalipun. 

Komponen bahan finishing tentu jadi bagian penting dalam finishing. Bagi Anda yang ingin mendapatkan produk Biovarnish dan Biothane bisa langsung klik link di bawah ini. 

  1. https://www.tokopedia.com/bioindustries 
  2. https://www.bukalapak.com/u/store_bioindustries 
  3. https://shopee.co.id/biovarnish.official 

 

Artikel "Life Style"

Youtube Channel

About Us

Proses finishing menggunakan cat Besi dan Plitur atau Pernis kayu membutuhkan cara yang tepat dan juga insiprasi yang bervariasi. Anda bisa mendapatkan banyak inspirasi sekaligus mengetahui cara finishing yang tepat dan produk berkualitas melalui waterbasecoating.com

©2015 - 2021 WaterbaseCoating.com - by DH