Tips Mengatasi Kayu Doreng Menggunakan WA-250 dengan Hasil Sempurna

Penggunaan bahan bleaching seperti White Agent-250 (WA-250) cukup menguntungkan Anda jika ingin menghasilkan furnitur atau kerajinan kayu berwarna natural. Warna doreng yang mengganggu keindahan bahan kayu akan tersamarkan dengan sempurna.

WA-250 sendiri diformulasikan khusus agar bisa diaplikasikan dengan bahan air dengan metode aplikasi yang beragam. WA-250 ini bisa diaplikasikan dengan cara dikuas, direndam atau disemprotkan. Anda tinggal memilih mana cara aplikasi yang memungkinkan untuk dilakukan. 

10 Tips Mengatasi Kayu Doreng dengan White Agent WA-250

Menggunakan bleaching jadi salah satu solusi terbaik ketika ingin menyamakan warna pada kayu. Pemilihan produk WA-250 sudah tepat, sedang tata cara aplikasinya ada beberapa tips yang perlu diikuti. 

Nah, untuk mendapatkan hasil bleaching yang merata, lakukan sepuluh tips berikut ini. 

1. Membersihkan Kayu secara Maksimal

Sebelum aplikasi bahan, Anda wajib membersihkan substrat kayu. Persiapan substrat kayu ini dapat dilakukan satu hari sebelum bleaching. Caranya bisa memanfaatkan kain dan mengelap seluruh permukaan kayu ke satu arah. 

2. Bekerjalah di Area Terbuka atau Ruangan Berventilasi

Saat bekerja menggunakan WA-250, Anda harus memilih tempat yang tepat. Area yang terbuka atau memiliki sirkulasi udara yang baik sangat dibutuhkan. 

Bahan bleaching adalah cairan kimia yang keras, sehingga Anda perlu mempersiapkan proteksi diri dan area yang sesuai. Ruangan yang terbuka akan membuat sirkulasi udara berjalan dengan baik. Dengan begitu, uap dari bleaching tidak akan terhirup oleh pernapasan secara berlebihan. 

Sebagai proteksi diri sangat disarankan bagi Anda untuk menggunakan sarung tangan karet, masker dan juga kacamata. Langkah preventif ini menjaga agar cairan tidak kontak langsung dengan kulit. 

3. Jangan Membiarkan Larutan Bleaching Terlalu Lama

Waktu pencampuran bahan WA-250 dengan air paling tepat adalah sesaat sebelum Anda menggunakannya. Setelah dilarutkan bahan bleaching akan aktif dan langsung bisa digunakan untuk bekerja. 

Meskipun tidak akan menguap layaknya H202 yang mudah terekspos ke udara bebas, hasil maksimal tetap didapatkan jika Anda langsung mengaplikasikannya. Jangan mencampur bahan sehari atau semalam sebelumnya. 

Supaya Anda tidak membuang terlalu banyak bahan, buatlah beberapa bagian untuk setiap aplikasinya. Anda juga perlu untuk mengulang aplikasi agar hasilnya lebih sempurna. 

4. Membuat Percobaan Aplikasi Bleaching 

Apabila ini adalah pertama kali Anda mencoba mengatasi kayu doreng dengan White Agent WA-250, supaya tahu hasilnya buatlah sebuah percobaan. Anda bisa menggunakan kayu bekas lainnya yang juga memiliki masalah doreng yang sama. 

Cara ini akan sangat membantu untuk mengetahui seberapa banyak lapisan yang perlu diaplikasikan pada kayu. Begitu juga dengan seberapa banyak larutan bleaching yang perlu Anda gunakan. 

Melakukan percobaan terlebih dahulu akan memaksimalkan hasil aplikasi WA-250. Anda pun bisa lebih mudah untuk mendapatkan warna natural kayu yang diinginkan. 

5. Lakukan Pembilasan jika Warna sudah Merata

Bahan bleaching kayu akan terus bekerja meskipun Anda telah mendapatkan warna yang rata. Bahan akan terus bekerja bahkan setelah Anda melapisi kayu dengan stain atau coating. 

Bahan bleaching telah meresap ke dalam pori sehingga perlu pembilasan atau pencucian jika kayu telah kering dan warna doreng tersamarkan. 

Cucilah kayu menggunakan air sabun, tidak perlu sampai disikat tapi gunakan kain yang sudah dibasahi. Kemudian bilas dengan air mengalir. Pastikan residu bahan pemutih tidak tersisa. Setelah itu Anda bisa menjemur kayu agar kering. 

6. Hindari Menuangkan pada Bagian Metal

Cara Mudah Mengatasi Kayu Doreng Dengan White Agent WA 250

WA-250 memiliki kelebihan tidak menimbulkan karat pada material logam, namun bukan berarti Anda tidak waspada. Beberapa furnitur kayu yang memanfaatkan aksesoris dari logam perlu ditutup terlebih dahulu sebelum proses bleaching. 

Meskipun tidak menimbulkan karat, bleaching bisa saja merusak coating pada logam tersebut. Jika Anda ingin mempertahankan tampilannya, tutup dengan isolasi kertas secara rapat terlebih dahulu. 

7. Jangan Menjemur di Bawah Sinar Matahari Langsung

Berbeda dengan bahan pemutih dari H202, WA-250 tidak membutuhkan sinar matahari agar bahan bekerja. Justru selama proses pengeringan Anda hanya perlu meletakkannya di dalam ruangan dan diangin-anginkan. 

Menjemur kayu setelah aplikasi WA-250 justru akan merusak  substrat kayu. Di sisi lain, menjemur kayu setelah aplikasi WA-250 juga tidak bekerja maksimal. Warna doreng masih terlihat dan muncul efek samping lain pada permukaan. 

8. Keringkan Kayu setelah Pembilasan

Selesai membilas kayu bukan berarti Anda bisa langsung masuk ke proses finishing. Kayu berada dalam kondisi yang basah sehingga wajib dikeringkan. Jika tidak, jamur akan mudah tumbuh dan kayu cepat lapuk. 

Di pabrik, proses pengeringan akan memanfaatkan pengovenan dengan suhu tertentu sesuai jenis kayunya. Kayu akan dikeringkan sampai mendapatkan MC standar yaitu 12 sampai 15%. 

Jika Anda melakukan proses bleaching di skala rumahan, menjemur kayu dalam beberapa hari diperlukan. Letakkan kayu dalam posisi berdiri bukan melintang sehingga air bisa cepat kering. 

9. Aplikasikan Lebih Banyak pada Warna Gelap

Kebanyakan pengguna masih mengaplikasikan WA-250 pada kayu doreng secara merata. Hal ini membuat perataan warna akan lebih sulit, karena bagian yang sudah cerah akan semakin putih. 

Warna dapat merata jika Anda menggunakan larutan yang lebih banyak pada bagian warna gelap. Pada aplikasi pertama Anda bisa menggunakan ke seluruh permukaan secara merata. 

Kemudian pada aplikasi kedua sebaiknya gunakan hanya pada bagian warna yang gelap saja. Dengan begitu, warna doreng yang gelap akan menjadi lebih cerah, sama dengan warna yang sudah terang lainnya. 

10. Berikan Lapisan Pernis dan Stain Water Based

Kayu yang sudah dicerahkan dan disamakan warnanya sebaiknya segera dilapisi dengan bahan finishing berpelarut air. Sangat tepat jika Anda menggunakan pemutih kayu berpelarut air begitu juga dengan bahan finishingnya.

Hal ini akan memberikan warna yang lebih baik dan serat kayu jadi lebih aman. Sama-sama berpelarut air membuat warna dan juga perlindungan yang diberikan lebih baik. Cat tidak mudah mengelupas dan meresap ke permukaan pori setelah diaplikasikan. 

Artikel "Teknik Aplikasi"

Youtube Channel

About Us

Proses finishing menggunakan cat Besi dan Plitur atau Pernis kayu membutuhkan cara yang tepat dan juga insiprasi yang bervariasi. Anda bisa mendapatkan banyak inspirasi sekaligus mengetahui cara finishing yang tepat dan produk berkualitas melalui waterbasecoating.com

©2015 - 2021 WaterbaseCoating.com - by DH